Serba-Serbi Dunia Motor Di Negara Tetangga Singapura

Singapore, 27 September 2010. Artikel ini ditulis ketika SL.com lagi berada di Singapura ikut rombongan PT Bajaj Auto Indonesia (produsen motor Bajaj Pulsar) karena  acara ini. Grup terdiri dari 12 orang konsumen Bajaj Pulsar 135LS, 4 wartawan otomotif, 1 blogger SL.com, 2 orang pimpinan PT BAI, dan 1 staff PR PT Filament Indonesia. Total 20 orang.

Boleh dibilang yang ikut acara ini sangat beruntung karena berada di Singapura selama empat hari, dan merupakan perjalanan “jalan-jalan gratis” ditanggung oleh PT BAI, dimulai dari tiket pesawat Singapore Airlines (p/p), akomodasi penginapan Hotel Mercure Grand Roxy, nonton balapan Grand Prix F1, Universal Studio, shopping time dan semua peserta malah dapat uang saku. Selama acara tour, seluruh makan siang dan makan malam termasuk sarana transportasi/sewa bus dan MRT ditanggung oleh PT BAI.

Untuk cerita dibagian pertama perjalanan SL.com, di Singapura adalah perihal serba-serbi sepeda motor yang ada di Singapura. Yuk.. langsung aja kita melihat hasil jepretan SL.com soal permotoran atau bikers yang melintas di Singapura. Mereka mudah ditemui, kadangkala mereka lagi kecepatan tinggi melintas di high-way.

Selain bisa leluasa motret dari dalam bus, saya juga dapat kesempatan mampir ke kawasan Jl. Besar melihat dari dekat tempat jualan perlengkapan motor yang cukup terkenal dan ramai di Singapura.

Namun sebenarnya SL.com pernah menulis artikel soal belanja perlengkapan motor di website www.honda-tiger.or.id dan isi dari artikel ini hampir sama karena lokasi dan nama tokonya tidak berubah.

Bagi biker Indonesia yang punya kesempatan datang ke Singapore jangan melewatkan belanja keperluan motor, karena disana harganya lumayan lebih murah. Selain itu terasa lebih lengkap dengan berbagai merek dan kualitas barang yang bagus-bagus. Tapi itu tergantung dari pada uang tunai yang tersedia di masing-masing dompet.

Barang-barang yang sering dicari, antara lain branded helmet, box motor, sarung tangan, jacket harian atau jaket touring, rain coat, sepatu motor, dan lain sebagainya. Toko yang menarik untuk dikunjungi adalah Regina Specialties No. 152 di Jalan Besar dan Lim Ah Boy di Kelantan Lane (belakang Regina). Kedua toko ini masih saudara. Selain itu ada juga Chiap Lee Co No. 109 Jalan Besar dan masih banyak yang lain lagi.

Bisa di-lihat dari foto yang ada bahwa hampir semua sepeda motor di Singapura pakai box motor dan ini berlaku untuk moge maupun bebek, bahkan ada pula sepeda biasa yang pakai box.

PHOTO GALLERY

Please follow and like us:

23 thoughts on “Serba-Serbi Dunia Motor Di Negara Tetangga Singapura

  1. Yup, memang box penting buat semua kendaraan roda 2. hehehe

    Heran, di Indonesia kok moge non harley kayaknya ‘haram’ pake box. Udah banyak banget yang merekomendasikan untuk lepas box dari motor ane. Padahal itu sangat praktis, dan dengan pemilihan box & braket yang tepat tampilan motor malah terdongkrak.
    Padahal, sesuai artikel, banyak banget moge (non-sport) yang pake box diuar negri. Di europe juga hampir semua pake box

  2. koboikudabesibekas says:

    gan gimana ya kabarnya pembatasan sepeda motor di dki setelah lebaran?

  3. Saya terkesima dengan parkir motor di foto depan rumah makan yang benar-benar disediakan dengan baik dengan lebar 1 meter untuk 1 motor dan berada di tepi jalan. Benar-benar perlakuan yang adil bagi pengendara motor di singapura.

  4. BOX emang penting tuh … harus aada edukasi khusus atau PP bahwa dilarang membawa barang secara telanjang di motor
    http://newmegapro.wordpress.com/2010/09/28/yamaha-nyinyir-honda-bias-bajaj-terlalu-unik/

  5. Bagus pake box sbenarnya, lebih aman, bawaan ga terkocarkacir…
    Ini lah salah satu anehnya kt yang di Indonesia, lbih suka bawa barang di bungkus pake kantong kmudian diilkat ke motor pake tali.. kacau,,

    • ya itu bedanya, motor sport itu sebenernya untuk transportasi orang, bukan buat belanja.

      namun di Indonesia yang notabene “mampunya cuma segini” ya naek motor buat belanja. Masa sih naek motor sport masi aja bawa tas kresek gimanapun itu bawanya.
      kecuali yang bawa moge buat belanja ke mol
      (gosh !! bike from the cereal box i guess)

  6. sandal jepit says:

    hrg motor disana dibanding disini bgm bro? trus bisa di geber dijalanan sampe kecepatan brp?

  7. bro stephen, bagus jg kl bisa buat artikel ttg jenis2 sepedamotor yg populer digunakan disana>>> ada beberapa foto yg menarik, motornya mirip2 dengan tigirev disini, dual shock, namun mesinnya terlihat cc besar semua dengan radiator oli atau air, sy jd penasaran type dan speknya>>> thx

  8. sudratara says:

    Om Steph kenapa kok lebih milih ke F1 singa daripada ke bromo apa anda nggak tertarik dengan launching byson di Bromo

  9. firman euy says:

    orang singapur seneng pake box ya, motor sport & moge aja pada pake.. 🙂

  10. Woe, banyak catatan tersendiri ni,

    Ternyata parkiran motor disana gak ngebedain antara moge dan mocil, Yamaha R1 mau aja berjejer dengan Honda Supra X 125. (klo di Indon gimana nih?) Tp mrk mau parkir berjejeran gitu juga karena parkirannya emang beradab n berperi-kemotoran, jd ndak suk-suk an n sempit n tumpuk undhung kaya di sini, kapan ya di Indon kaya gitu parkirannya?

    Ternyata motor 2 stroke kaya Ninja 150RR ato NSR 150SP masih ada juga disana, kirain uda kaya Thailand ato USA yg melarang motor2 itu beredar gara2 isu emisi gas buang.

    Akhirnya ada juga wujud Yamaha Vixion a.k.a. Yamaha FZ150i produksi YMKI di jalanan Singapore, trus ada juga penampakan Honda CS1. (apa laku juga kalo disana ya?)

    Bikernya pada tertib juga pake helm, kaga kaya Thailand.

    Populasi moge banyak, di tiap sudut jalan bisa liat, gak heran karena tingkat ekonomi penduduknya juga tinggi.

    Pelat nomor motor yg nempel belakang gede juga, kaya di USA ato Eropa, jadi keliatan jelas angkanya. Tapi yg pelat nomor depan kecil, n sepertinya ada yg berupa stiker doank nempel di windshield, jadinya mlh kaga merusak wajah n tampilan motor itu sendiri. (Di Indon boleh gak ya kaya gitu? :D)

    • Sebenernya ngga masalah sih parkir bareng antara moge & mocil. Dulu ane ngantor di kuningan juga parkir nyampur di parkiran umum sebrang kantor. Harus di pinggir jalan karena kalo masuk ke parkiran gedungnya motor ngga bisa bermanuver karena radius putar yang besar & ga bisa geser2 belakang motor karena berat (masalah 1, ruang gerak di parkiran umum).
      Masalah lainnya, karena populasinya belum banyak, sering banget orang nyoba duduk di motor ane. Dan itu sering bikin motor ‘cedera’, bisa tanki baret kena gesper, sein belakang patah ketendang pas nyoba naik, dll.

      Jadi ayo banyakin populasi moge di indonesia, turunin pajaknya. Biar moge ga jadi barang mewah 🙂

  11. wah asyik tenan om, kok bisa lebih murah kenapa ya, apa karena pajek di sana lebih murah atau gimana?

  12. jalanan di singapura bersahabat untuk motor2 bagus, kalo di indonesia, banyak lubangnya, padahal itu jalan besar..belum lagi polisi tidurnya yang diatas rata2

  13. Ane juga pernah kesana Om. Sebagai penggemar otomotif, Singapore emang udah kayak surga. Moge2 kayak Ducati, Honda CBR, dkk banyak yang berkeliaran (malah sempet liat Ducati 1098 n’ CBR1000RR ’06).

    Mobil2 yg jarang disini macam Lancer X, Subaru Imprezza, n’ Alfa Romeo juga ada disana.
    Wah, puas banget deh pokoke 🙂

  14. sabdho guparman says:

    yang membuatku kagum adalah disiplin bikernya,
    mereka selalu berhenti dibelakang garis. . . .
    itu yang jarang kita temui di jakarta

    keep brotherhood,

    salam,

  15. udah lama gak ke singapur…
    dulu takjub liat moge….skr moge di indo banyak…
    kudu maen ke regina lagi neh…ketemu derick…

  16. mantab fotonya om Stephen…jadi kangen lagi ke sono.
    padahal dah ngudek2 tapi kayaknya masih belom puas hehehehe
    thanks om

  17. meet_hana says:

    kalo di singapur, motornya sebanyak di jkt ga ya, om?

  18. saya liat ada semacam alat yang nempel di stang hampir semua motor yg ada digalery foto ini..itu fungsinya buat apa yah??

  19. […] Singapura yang punya pusat jualan keperluan bikers di Jalan Besar dan Kelantan Lane (silahkan liat disini untuk info selengkapnya jika anda lagi ke […]

  20. […] jika foto-foto di halaman ini sudah penah di muat pada artikel sebelumnya, antara lain artikel Serba-Serbi Motor Di Negara Tetangga Singapura dan Singapore Trip With Bajaj Auto […]

Leave a Reply