Catatan Perjalanan Si Janda 94: Depok-Jogjakarta-Depok

Bro Dinar Ariefianto HTML-001 (founder HTML)

Jakarta, 17 Mei 2010. Artikel ini ditulis oleh Dinar Ariefianto, dikenal sebagai founder HTML (Honda Tiger Mailing List) dan ia adalah sosok bikers HTML-001. Artikel dikutip dari Dinar’s notes yang muncul di facebook, ia mencatat berkendara motor Honda Tiger tahun 1994 yang disebut sebagai si “Janda” (red=motor bekas), dengan tujuan dari Depok ke Jogjakarta, dan kembali lagi ke Depok.

Just for your info, Dinar menyebut dirinya sebagai sosok “Baba” dan ia berkendara bersama seorang boncenger setia yang selalu menemaninya kemana saja, yaitu sang-istri yang disebutnya sebagai sosok “Bubu”. Selanjutnya, silahkan saja disimak bagaimana kisah perjalanan bro Dinar bersama dengan motor si-Janda yang membuat ia sampai jatuh cinta berat. 🙂

CATATAN PERJALANAN SI JANDA 94 DEPOK – JOGJAKARTA – DEPOK (13 Mei – 16 Mei 2010)

JALUR UTARA!

Kamis, 13 Mei 2010
Jam sudah menunjukkan pukul 03.00 WIB dini hari, tapi si Janda baru saja pulang nganter pemiliknya ambil pinjeman jaket di Depok II Tengah. Pulang, beberes, packing, naro box pinjeman juga di atas pantat si Janda, langsung tidur!

Jam 07.00 baru kebangun, itu juga dibangunin sama Bubu yang dah mandiin Kakak & Dafdaf mandi. Siap siap mandi, buang hajat sebentar, make celana khusus turing, kaos tipis yang nyaman, jaket pinjeman dan sepatu lapangan kesayangan. Becanda canda dulu sama Kakak dan Dafdaf, trus mulai manasin si Janda.

Tepat jam 08.15 WIB, si Janda mulai berjalan meninggalkan Depok II Tengah menemani Baba dan Bubu diatasnya. Keluar dari Depok II Tengah langsung ke Pombensin di Jalan Thole Iskandar. Isi full tank, langsung menyusuri jalan KSU – Kampung Tengah tembus Pemda Kabupaten Bogor. Sempet mampir sebentar ke rumah Cibinong di Puri Nirwana 3, buat ambil beberapa perlengkapan.

Jam 08.45 WIB langsung melipir meluncur menuju Bogor, Ciawi, Puncak dan Check Point I adalah Bubur Ayam Cianjur untuk Sarapan. Jalur Puncak dipagi hari libur cukup macet namun masih bisa lancer buat si Janda. Speed tetep dijaga supaya tenaga si Janda masih bisa ngejar Top Speed, yah kalo ngejar Scorpio 225 sih si Janda maseh bisa ngejaban deh…

Jam 09.45 WIB si Janda udah nyampe Bubur Ayam Cianjur yang pas di pertigaan kota Cianjur. Baba & Bubu langsung melahap masing masing porsi bubur ayam special make telor plus teh botol dingin. Si Janda terlihat hanya sendirian di lokasi parkiran. Padahal kalo malam pasti si Janda ketemu sama macan macan yang laen. Ngga lama lama, cuman 30 menit, si Janda langsung digeber lage menuju check point selanjutnya, Bandung.

Jalan lurus menjelang Cipatat Padalarang merupakan test pertama buat si Janda, perpindahan setiap giginya masih bisa diandalkan mengingat usianya yang sudah 16 tahun lebih dikit. Juga dengan tikungan tikungan patah di Padalarang, masih bisa diladenin oleh si Janda yang didukung dengan ban Deli Tire 120/80/R18 dan IRC 90/80/R18 membawa Baba & Bubu turut rebah saat menikung dengan si Janda.

Maksud hati akan menjadikan Bandung sebagai Check Point, tapi akibat nyasar didalam kota Bandung, membuat Sumedang dijadikan tempat check point selanjutnya. Tepat pukul 13.10 WIB si Janda memasuki sebuah Mesjid Agung di Kota Sumedang. Baba & Bubu memutuskan untuk istirahat cukup lama di Mesjid ini. Disamping untuk melakukan Shollat dan makan siang, udara dan kesejukan di teras Mesjid membuat si Janda pun terlihat santai dibawah pohon.

Ngga terasa 1 jam lebih sudah kita lewati di Sumedang. Menjelang pukul 14.30 WIB ternyata Sumedang dilanda hujan deras. Karena terlalu pede bahwa bulan Mei adalah awal dari Musim Panas kita jadi ngga ada yang bawa Jas Ujan. Akhirnya segera bergegas ke Indomaret di Sumedang, beli Jas Ujan seharga Rp. 6,950.- tapi bukan model Ponco. Yah sekedar supaya badan ngga kena aer ujan seh kayanya nih jas ujan lumayan deh, walau ngebut dikit pasti sobek tuh plastic, hehehehe…

Menjelang jam 15.00 kita langsung meninggalkan Sumedang, tujuannya adalah Cirebon, lewatin Kadipaten dan Jatiwangi. Hujan ngga berenti nonstop, si Janda tetep dipaksa membawa Baba & Bubu menuju check point selanjutnya Cirebon.

Akhirnya kita menyerah, di daerah Tomo, si Janda kita bawa minggir untuk istirahat di Pom Bensin di daerah Tomo. Sejam di Pom Bensin ternyata Hujan tetep ngga berenti. Sehingga akhirnya perjalanan tetep dilanjutkan.

Tepat setelah Adzan Maghrib berkumandang, si Janda sudah mamasuki daerah Cirebon. Mendengar bahwa Rombongan besar Pak Guntara sudah memasuki Tegal, maka si Janda kembali dibawa ngebut melewati Cirebon – Losari – Brebes – Tegal. Jalanan Pantura memang sangat parah. Jalan panjang lebar banyak lobang dikiri kanan, membuat si Janda harus berhati hati menghindari lubang. Kondisi Hujan dan badan capek membuat Baba & Bubu agak frustasi melalui jalan panjang Losari – Brebes – Tegal ini. Tapi hanya semangat tinggi untuk bertemu dengan teman teman HTML yang membuat si Janda kembali dipacu.

Tepat jam 21.30 si Janda merapat di kota Tegal. Karena kondisi fisik yang dah cape serta perut yang dah laper, maka si Janda kita rapatkan di warung sate Tegal yang biasa jadi tempat pitstop Baba kalo jalan ke Jawa dan melintas Tegal. Sepuluh Tusuk Sate Kambing Muda + seporsi Tongseng + 3 Nasi Putih + 2 teh manis anget serta kratingdaeng dingin make susu kental manis, cukup membuat mata ini melek lageh deh…

Setelah mengisi perut Baba & Bubu, gentian si Janda kudu diisi tangkinya, di Pombensin MURI Janda nenggak Full Tank menuhin PERTAMAX ke dalem perut tangkinya, sekalian Baba & Bubu rehat serta mandi di dalem Pom Bensin yang paleng banyak Toiletnya

Perjalanan dilanjutkan kembali dari Tegal menuju Pemalang – Pekalongan – Batang – Alas Roban terus ke Semarang. Di Pemalang sempet ketemuan sama Club Honda Tiger di Pemalang didepan alun alun Kota Pemalang, dan barengan dengan mereka ada temen temen dari BKTC Bekasi yang sedang transit menuju ke Solo & Jogja. Thanks banget Bro atas sambutannya, mohon maaf ngga bisa berenti lama karena ngejar waktu euy

Jam 24.00 lewat si Janda akhirnya berhasil memasuki kota Semarang. Tanpa berenti langsung si Janda melesat ke arah Jogjakarta. Namun setelah berjalan sepanjang hari melewati hujan, Baba & Bubu menyerah! Tepat di depan Indomaret Kota Ungaran, si Janda akhirnya berhenti dan Baba & Bubu tepar di emperan Indomaret 24 jam Kota Ungaran. Makasih banget loh Mas Mas yang jaga di Indomaret yang mengijinkan kita selonjoran di emperan toko. Indahnya Adventure hahahaha….!

Jumat,14 Mei 2010
Bedug Subuh ternyata membangunkan Baba & Bubu yang tepar di emperan Indomaret Ungaran. Bergegas bangun dan langsung nyari Pom Bensin buat mandi & bersih bersih, sekaligus ganti baju Kemeja Kebesaran HTML. Langsung kita memanaskan si Janda dan langsung melesat menuju Jogjakarta, melewati Ambarawa – Magelang – Sleman.

Tepat pukul 08.00 si Janda membawa kita memasuki Kota Sleman perbatasan Kota Jogjakarta. Rencananya kita mo langsung jalan jalan ke Malioboro dipagi hari. Namun karena ada surat kaleng dari ”tetangga” yang ngga suka akan kehadiran kita di Jogjakarta, akhirnya kita memutuskan mengarahkan si Janda ke Lanud Adi Sucipto.

Sesampainya di Lanud, si Janda langsung berkumpul dengan macan macan lainnya yang jauh lebih muda usianya dibandingkan dia. Namun si Janda juga mampu menempuh ratusan kilometer jauhnya.

Berikut berturut turut acara di Lanud: Ceremonial, Foto-foto dengan DanLanud & 3 Pesawat Latih, Foto barengan sama all member HTML Peserta Touring Nasional Lanud Adi Sucipto, Sarapan Ringan, Ramah Tamah dan nyerbu Koperasi Lanud TNI AU dan kunjungan ke Musium Pesawat TNI AU.

Setelah itu rombongan HTML diarahkan ke Mess Prajurit Lanud Adi Sucipto termasuk si Janda tentunya. Istirahat di Mess Lanud buat Jumatan dan selonjoran badan serta berinteraksi dengan teman teman HTML dari Surabaya, Malang, Probolinggo, Pasuruan, Madura, Lombok dan Sumbawa, serta temen temen daerah lain, tentu saja dengan tuan rumah Jogjaners yang udah nyambut kita dengan baik.

Jam 14.00 WIB rombongan HTML siap untuk bergegas menuju Wisma Camelia di KM 21 Kaliurang. Mampir sebentar ke tukang las buat ngelas tusuk konde (breket Givi) si Janda yang udah patah menahan beban konde.

Akhirnya sampe juga di Wisma Camelia Kaliurang, langsung tepar dan ngga ikut rombongan besar HTML yang ke Kaliadem ngunjungin Mbah Marijan dan Gunung Merapi. Mandi, bersih-bersih, dan ngga lupa bersihin si Janda yang udah dekil berasa abis nyemplung di Lumpur Lapindo

175 Motor Honda Tiger berstiker susubendera HTML akhirnya marker rapih malam itu di Wisma Camelia Kaliurang. Berbagai acara digelar dari Barbeque dengan Koki handal impor dari Jakarta (Bang Yosafat), Sambung Rasa HTML Lintas Wilayah & Lintas Generasi yang cukup menarik dan diakhiri dengan dangdutan dari temen temen HTML Jogjaners. HTML Jogja emang top dah….
JOGJAAAA….! (ala iklan)

JALUR SELATAN

Sabtu 15 Mei 2010
Jam 05.00 WIB Baba terbangun mendengar alarm yang beteriak. Langsung loncat buat sholat Subuh. Diluar ternyata sudah ada beberapa member HTML yang bangun dan langsung bersihin macan kesayangannya masing masing. Sebenarnya hari ini masih ada acara ke Borobudur dan Belanja ke Malioboro, tapi Baba & Bubu memutuskan untuk memanaskan si Janda untuk persiapan kembali ke Depok. Bersama dengan Eris, Robby (BOS JakTim) dan Adhitya Tutkey akhirnya persiapan segera dilakukan.

Tepat pukul 07.30 WIB si Janda dan 3 Revo bergerak meninggalkan Kaliurang menuju Jogjakarta dan terus ke arah Purworejo untuk mengambil jalur Pantai Selatan Jawa. Sempet Sarapan Soto Babat dulu di perbatasan Jogjakarta, dan langsung tancap gas menuju Check Point 1 yaitu Purwokerto. Susunan rombongan adalah si Janda sebagai VO menguntit dibelakang si Janda Revo “BOS” Robby, Revo Adhitya “Ambon” Tutkey dan terakhir Revo Eris sebagai sweeper.

Kecepatan tinggi atau speed turing disepakati 3 Revo dan si Janda. Walau ada kekawatiran apakah sanggup si Janda 1994 menemani kecepatan 3 Revo yang berumur lebih dari 10 tahun. Tapi berkat tangan handal para bidan bidan dan dokter dari Padepokan PMS pimpinan Kyai Parno, membuat si Janda mampu melibas jalur lurus mulus dihiasi turunan & tanjakan serta belokan belokan yang memacu Adrenalin

Tepat pukul 10.45 WIB 3 Revo & 1 Janda merapat di Pom Bensin perbatasan Purwokerto. Gila! 2 jam setangah ditempuh dari Jogjakarta – Purwokerto Pom Bensin ini diputuskan untuk dijadikan Check Point ke 2, disana kami melakukan pengisian bensin dan mengganti oli si Janda dan oli mesin Revo Robby.

Setelah berisirahat cukup dan mendinginkan si Janda dan 3 adek adeknya yang manis, 3 Tiger Revo, rombongan mulai bergerak, melibas jalur menantang yang membuat adrenalin terus terangkat.

Tepat pukul 13.00 WIB, rombongan mendarat di Kota Kecamatan Majenang. Disini kita memutuskan untuk makan siang dan shollat Dzuhur. Puas makan, istirahat, ngerokok dan foto foto kita melanjutkan diri menuju Check Point ke 4 yaitu Ciamis Jawa Barat.

Jalan yang sangat mulus dan berkelok kelok, membuat kita lupa akan check point yang diputuskan sebelumnya. Sampai akhirnya Adhyta “Ambon” Tutkey menyalip VO dan menunjuk tangki bensin sambil terus melesat kedepan meninggalkan si Janda. Ambon diikuti dengan Tiger Revo Robby yang terus menempel Tiger Revo Ambon. Akhirnya si Janda ditemenin sama Eris yang setia menjadi sweeper. Akhirnya di Pombensin di Ciamis kita berhenti.

Di Pom Bensin Ciamis inilah, rombongan mulai terpisah. Karena sesuatu hal, Eris melesat sendirian dan ngga beristirahat di Pom Bensin Ciamis sebagai Check Point ke 4. Ditelph ngga bisa, akhirnya kita memutuskan jalan dengan komposisi 1 Janda 94 dan 2 Tiger Revo (Ambon & Robby)

Antara Ciamis dan Tasikmalaya, kembali Tiger Revo Ambon (adhitya Tutkey) melesat sendirian meninggalkan rombongan. Mungkin pengenderanya ngantuk, sehingga melesat sendirian. Hujan mulai turun secara deres di daerah Tasikmalaya, ini membuat Baba mulai kehilangan kosentrasi dan mulai penat serta ngantuk.

Akhirnya di Limbangan Garut, si Janda & Tiger Revo terpaksa melipir ke Indomaret Limbangan buat istirahat dan memejamkan sejenak mata Baba yang sudah berat. Di Limbangan kita dapat kontak bahwa teman teman HTML Bandung sudah standby untuk menunggu kita di Pasar Cileunyi. Akhirnya kita bergegas untuk segera melanjutkan perjalanan.

Di Cileunyi akhirnya kita bertemu dengan si Ambon yang ternyata juga saling menunggu di perbatasan Cileunyi , tapi tetep Eris sang sweeper ngga ketemu juga. Mungkin dia sudah melesat meninggalkan Bandung menuju Jakarta. “Semoga elo selamat sehat wal afiat sampe di Jakarta yah Ris”

Tepat jam 19.00 rombongan 2 Tiger Revo dan 1 Janda 94 mendarat di Bandung dengan dikawal belasan motor Honda Tiger member HTML Bandung. Kita langsung diarak ke rumah Kang Adoel (HTML 0017) yang merupakan sesepuh HTML di Bandung. Di Padepokan Kang Adoel sudah disiapkan ayam bakar, lalapan, tempe, empal dan limpa serta nasi putih pulen dan sambal yang dasyat sekali rasanya… Ehmp….!

Gelak Tawa dan candaan serta cela cela an dengan teman teman HTML Bandung membuat rasa penat, ngantuk dan dingin setelah disikat hujan deras sepanjang Tasikmalaya – Bandung, terasa hilang sudah.

Setelah foto fotoan tepat pukul 21.00 WIB, rombongan 2 Tiger Revo & 1 Janda 94 dikawal belasan Honda Tiger member HTML Bandung meninggalkan Bandung menuju Cimahi. Di Cimahi kita sudah ditunggu sama teman teman PATRIC (Paguyuban Tiger Rider Cimahi). Kembali kita bersilahturahmi dan bersenda gurau sejenak ditemani kopi hangat dan rokok masing masing.

Akhirnya tepat pukul 23.30 WIB, rombongan 2 Tiger Revo & 1 Janda 94 dengan berat hati mulai bergerak menuju Padalarang dengan dikawal puluhan member HTML sampai di Kota Baru Parahyangan. Makasih banget rekan rekan HTML Bandung & Patric’ers atas sambutannya. Insya Allah kalo ke Bandung si Janda akan mampir lage. Dan pasti nyobain Nasi Goreng Babat Cimahi yah…

Jalur Pulang Padalarang – Cipatat – Cianjur – Cipanasa – Puncak – Ciawi dilalui dengan cukup cepat memanfaatkan sisa sisa semangat dan tenaga di pengendara masing masing melawan rasa kantuk dan bosan serta pegal yang menyerang dan menghantui siap untuk membuat kita lengah. Apalagi kondisi malam minggu membuat jalur Puncak cukup padat akan pengendara motor dan mobil, baik yang turing maupun cuman sekedar pamer senter stick warna merah…. Hehehehe…

Minggu 16 Mei 2010
Pukul 01.25 WIB kita memutuskan berhenti di Ciawi setelah menempuh perjalanan speed turing Bandung – Ciawi Bogor selama 2 jam kurang. Setelah istirahat, perjalanan dilanjutkan menuju Jakarta melewati Tajur, Pajajaran Bogor dan Jalan Raya Bogor. Akhirnya si Janda, Bubu dan Baba memisahkan diri di Simpangan Depok menuju ke Depok II Tengah, sedangkan Robby & Adhtya “Ambon” Tutkey tetap melesat menuju Jakarta. Thanks banget Mas Brow… sorry nyampe duluan…

Akhirnya tepat pukul 02.00 WIB si Janda masuk ke Garasi di Depok II Tengah, dan berakhirnya catatan perjalanan si Janda 94 menemani Baba & Bubu menuju Depok – Jogjakarta – Depok (pp). Perasaan capek dan lelah telah terbayar dengan segala pengalaman yang didapat bersama Bubu & si Janda 94 selama perjalanan. Ngga sabar akan pengalaman perjalanan selanjutnya bersama si Janda 94. Tour d’Celebes!

-Sekian-

Catatan:
Si Janda 94, Motor Honda Tiger keluaran April 1994 warna Hijau plat nomor B 3487 SL
Baba, penulis, Dinar Ariefianto, member HTML ber nomer ID NRA HTML 0001
Bubu, istri penulis, Nita Novita, ibu dari 1 orang putri cantik dan 1 orang putra gagah.

Janda 94, Baba & Bubu mengucapkan Terima kasih sebesar besarnya kepada:
1. ALLAH SWT yang telah memberikan ijin kepada kami untuk menempuh perjalanan ini dari Depok – Jogjakarta dan kembali ke Depok dengan selamat tanpa kekurangan apapun.
2. Kedua Orang Tua kami yang telah ikhlas menjada anak anak kami selama kami melakukan perjalanan ini.
3. Bubu, Istri ku sayang, yang sudah menjadi soulmate penulis menempuh ratusan kilometer dan telah sabar walaupun rasa kantuk dan capek itu menyerang.
4. HTML Wilayah Jogjakarta yang sudah menjadi Host Event Touring Nasional Lanud Adi Sucipto 2010 ini dengan baik dan sempurna. Sarasehan 2011 kita ngumpul di Jogjakarta lage yoook….
5. General PIC Touring Nasional Laund Adi Sucipto & Jajaran pengurusnya serta BOS 911 yang dah mati matian membuat event ini terlaksana dengan baik.
6. DanLanud Adi Sucipto Jogjakarta dan jajaran staf yang telah menerima dan menyambut rombongan HTML di Jogjakarta.
7. 175 member HTML antar wilayah (Wilayah Sumbawa, Lombok, Probolinggo, Pasuruan, Malang, Surabaya, Madura, Solo, Semarang, Jogjakarta, Bogor, Cibinong, DKI Jakarta, dan Lampung) yang sudah merapat di Jogjakarta dan menyukseskan acara ini.
8. HTML Bandung yang sudah menjemput, menjamu dan mengawal kita di Bandung, dan atas jamuan makan malam serta keakrabannnya. Spesial buat Kang Adoel HTML 0017!
9. Barudak Patric Cimahi yang sudah menerima kita dan menymbut kita dengan Kopi Hangat serta tempat beristirahatnya. Mohon maaf atas waktu yang membuat kita ngga bisa lama alam di Cimahi. Next Time yah Brader!
10. Team Speed Turing Jalur Selatan: Jogjakarta – Depok, Eris Sweeper, Adhitya ”Ambon” Tutkey, dan Robby BOS 991 yang dah menemani Janda 94 melibas Jalur Selatan yang ganas dan indah.
11. All Member HTML yang terus memberikan support dan komentar melalui update fesbuk. Thanks Brader.
12. Kyai Parno dan Padepokan PMS yang dah mempersiapkan si Janda sehingga sehat menempuh perjalanan panjang.
13. Teman temen DETIC yang dah support saat persiapan si Janda berangkat.

Note:

Artikel ini kutipan Dinar’s Note di Facebook Dinar Ariefianto (HTML-001).

Please follow and like us:

15 thoughts on “Catatan Perjalanan Si Janda 94: Depok-Jogjakarta-Depok

  1. bro stephen, motornya bro dinar ganti lagi ya??

    dulu perasaan pas lampung sarasehan kmaren masih pake wingrack..??

  2. piss rider says:

    dari Bro Dinar cuma 1 yg bikin ngiri…
    sang Istri yg mw diajak susah n cape dijalan….
    salute bwt sang Istri…
    (mudah2an istri gw nanti kaya gitu…. aminn..)

  3. Wah, Om SL, surprise dan makasih banget tulisan saya bisa masuk di blog otomotif SL.com. Saya merasa tersanjung euy… Makasih banyak Om SL… Kapan kita nulis bareng pengalaman adventure kita bareng Sulawesi yah… Insya Allah kudu jadi. Amien.

    • Gw tau nulis report touring begini tidak mudah, pertama harus punya daya ingat, kedua kemauan dan semangat.. apalagi baru finish, terus mau2nya langsung ngetik. Mangkanya gw publish disini, agar ini jadi contoh yang bagus.. semoga bisa ditiru oleh bikers yg lain. Gw liat loe bisa nih jadi penulis handal, buat report touring sulawesi ya.. hehehe.. 🙂

  4. mantab ride reportnya…

  5. salut buat janda 94..baba..bubu..manstab dah….!

  6. wow….menarik sekali ceritanya 🙂 salut buat bro Dinar

  7. Mantab om Dinar. Report turingnya full. Kapan2 kalo ke cimahi disuguhin nasi goreng kikil. Salam hangat dari anak-anak cimahi dan PATRIC.

  8. wah kalo tahu nginep di Indomaret Ungaran….mending ane ajak nginep dirumah ane….emang waktu itu kalo ngk salah Ungaran Hujan derassss bgt…ane aja pulang kerumah jam 1 malam….huftt…

  9. Are Kaltim says:

    Mantabzzzzzzz…….bro dinar ditunggu si janda main main di kalimantan

  10. ngmg-ngmg… bro2 d HTML smua, knl bro2 d PTB (Purwokerto Tiger Brothers) ga? klo tu mmpr aja, byk tmpt asik d pwt. kbtln org pwt ne, tp bkn PTB members. TWO WHEELS FOREVER!!! SAFETY INDONESIA…

  11. nice trip.. salam kenal ya bro

Leave a Reply