Ford 1.0-Liter EcoBoost Memenangkan ‘Oscar’ Mesin Ke-8 dalam 4 Tahun

New Fiesta

Mesin kecil berbahan bakar bensin, yang dicintai oleh para pengemudi di seluruh penjuru Eropa karena efisiensi bahan bakar yang luar biasa dan performa mengesankan, telah menerima penghargaan kedelapan dalam empat tahun di International Engine of the Year Awards 2015.

Untuk empat tahun berturut-turut, Ford 1.0-litre EcoBoost dinobatkan sebagai “Best Engine Under 1.0-litre”. Mesin ini dinilai sebagai pemenang kelas – berdasarkan kenyamanan berkendara, performa, ekonomi, kehalusan, dan teknologi – oleh sebuah panel yang terdiri dari 87 jurnalis otomotif, dari 35 negara. Tahun lalu, 1.0-liter EcoBoost menjadi mesin pertama yang dinobatkan sebagai pemenang keseluruhan International Engine of the Year tiga kali berturut-turut, dan dinobatkan sebagai “Best New Engine” di tahun 2012.

Ditawarkan sebagai varian tertinggi new Ford Fiesta, mesin 1.0-liter EcoBoost pertama kali diperkenalkan di Indonesia tahun lalu. Ford juga sedang menjajaki sebuah pendekatan inovatif baru untuk deaktivasi silinder yang dapat membantu memberikan penyempurnaan lebih jauh.

“Mesin 1.0-liter EcoBoost menjadi game changer untuk mesin bensin kecil dan kami bangga mesin ini tetap menjadi best-in-class terlepas dari semakin banyak kompetitor yang bermunculan,” kata Joe Bakaj,vice president, Product Development, Ford Eropa. “Semangat inovasi yang membantu kami menciptakan mesin ini begitu hidup dan menyala dan kami terus mengembangkan mesin-mesin baru.”

Ford bekerja dengan mitra teknik di Schaeffler Group untuk menguji sebuah dual mass flywheel baru yang memungkinkan deaktivasi silinder untuk mengambil alih beban dan kecepatan mesin di rentang yang lebih lebar, dan membantu meminimalisir tingkat keributan, getaran, dan kekasaran (NVH). Uji coba di jalanan menggunakan prototype di European Research and Innovation Centre di Aachen, Jerman, menunjukkan peningkatan efisiensi bahan bakar lebih jauh hingga 6 persen.

“Bahkan untuk mesin yang diperkecil secara agresif seperti 1.0-liter EcoBoost, sebuah peningkatan signifikan dalam penghematan bahan bakar kendaraan dapat ditemukan dengan mengekspoitasi deaktivasi silinder,” kata Carsten Weber, advanced powertrain manager, Ford Eropa. “Prioritas tertinggi dalam pengembangan mesin pembakaran baru untuk aplikasi otomotif adalah upaya berkelanjutan pengurangan konsumsi bahan bakar.”

1.0-liter EcoBoost diproduksi di Cologne, Jerman, Craiova, Romania dan Chongqing, Cina, dan sekarang tersedia di 72 negara di seluruh dunia. Sebelumnya mesin ini juga mendapatkan penghargaanInternational Paul Pietsch Award 2013 untuk inovasi teknologi di Jerman; Royal Academy of Engineering Colin Campbell Mitchell Award; Dewar Trophy dari Royal Automobile Club di Inggris Raya; dan meraihBreakthrough Award dari majalah Popular Mechanics di AS. Ford adalah produsen mobil pertama yang memenangkan trofi 10 Best Engines dari Ward untuk sebuah mesin tiga-silinder.

Secara global, jajaran mesin Ford EcoBoost yang bertenaga namun tetap hemat bahan bakar ini termasuk mesin empat-silinder 1.5-liter, 1.6-liter, 2.0-liter, dan 2.3-liter, serta mesin V6 2.7-liter dan 3.5-liter. Mesin 3.5-liter EcoBoost dikembangkan untuk melengkapi all-new Ford GT supercar yang akan menandai kembali hadirnya perusahaan di arena balap Le Mans tahun 2016.

“Ford 1.0-liter EcoBoost tetap menjadi salah satu contoh terbaik dari mesin yang diperkecil,” ujar Dean Slavnich, co-chairman penghargaan International Engine of the Year ke-17 yang diadakan di Stuttgart, Jerman, dan editor majalah Engine Technology International. “Mesin tiga-silinder fantastis ini menunjukkan bahwa masih ada jalan untuk mesin pembakaran internal.”

Please follow and like us:

Leave a Reply